Pintu Masuk Penyidikan Harta Kekayaan AKBP Achiruddin

Kepala Bidang Humas Polda Sumut Kombes Pol. Hadi Wahyudi

Minggu, 30 April 2023 – 17:47 WIB

VIVA Nasional – Penyidik Polda Sumatera Utara terus mendalami kasus AKBP Achiruddin Hasibuan. Terakhir kasus yang menjerat polisi perwira menengah ini, penyidikan kasus gratifikasi dan Tindakan Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Dalam kasus ini, status AKBP Achiruddin masih berstatus sebagai saksi. Untuk mendalami proses penyidikan, Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sumut, berkordinasi dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Keuangan (PPATK).

“Kita sudah berkoordinasi dengan PPATK karena kasus ini juga telah ditingkatkan dari penyelidikan ke penyidikan,” sebut Kepala Bidang Humas Polda Sumut, Kombes Pol. Hadi Wahyudi kepada wartawan di Mako Polda Sumut, Sabtu malam, 29 April 2023.

Gudang BBM ilegal milik AKBP Achiruddin Hasibuan digeledah oleh Polda Sumatera U

Gudang BBM ilegal milik AKBP Achiruddin Hasibuan digeledah oleh Polda Sumatera U

Penyidikan kasus TPPU ini, menjadi pendalaman untuk menelusuri kekayaan dari AKBP Achiruddin, yang memiliki kekayaan tidak wajar.

“Penerapan Pasal TPPU itu sebagai pintu masuk penyidik untuk melakukan penyidikan harta kekayaan,” tutur Hadi.

Kemudian, AKBP Achiruddin dijadwalkan akan menjalani sidang kode etik di Bidang Propam Polda Sumut, Senin 1 Mei 2023. Sidang itu, terkait kasus penganiayaan dilakukan anaknya, Aditya Hasibuan terhadap seorang mahasiswa, Ken Admiral.

Halaman Selanjutnya

Di sisi lain, AKBP Achiruddin menjadi pengawas gudang BBM ilegal dekat rumahnya, di Jalan Guru Sinumba, Kelurahan Helvetia Timur, Kecamatan Medan Helvetia, Kota Medan, sudah sejak tahun 2018. Gudang BBM itu, milk PT Almira Nusa Raya (ANR).

img_title

Sumber: www.viva.co.id